Gedung Bergaya Arsitektur Sarang Lebah, Tanpa Rangka Konvensional


Keajaiban struktur sarang lebah menginspirasi manusia untuk mengaplikasikan karya arsitektur alam tersebut ke dalam berbagai karya, seperti salah satunya sebuah gedung di Cina.

Gedung yang dimaksud bernama Sinosteel International Plaza (SIP), terletak di Tianjin–kota terbesar ke-3 di Cina daratan. Gedung setinggi 1174 kaki (setara 358 meter) ini disebut-sebut sebagai sarang lebah raksasa buatan manusia.

Tim arsitek yang dikepalai Ma Yansong dan Qun Dang ini merancang agar SIP dapat berdiri kokoh tanpa rangka konvensional–rangka dalam layaknya bentuk bangunan yang lazim.

Jadi hanya menggunakan rangka luar saja yang meniru bentuk sarang lebah. Artinya, seluruh bobot dari menara tersebut dibebankan pada rangka luarnya saja (konstruksi kaki-kakinya terdapat pada lapisan luar yang menyerupai bentuk sarang lebah).

Selain sangat kuat, bentuk menara sarang lebah ini memiliki desain yang indah dipandang baik dari dalam bangunan maupun dari luar ruangan.

Kelebihan lainnya dari menara sarang lebah ini adalah terletak pada pengunaan ruang beserta efeknya terhadap angin serta cahaya matahari yang begitu sangat optimal.

Menurut Ma Yansong, ruangan di dalam SIP akan tetap hangat meski suhu di luar sedang dingin, dan sebaliknya tetap sejuk saat suhu di luar panas. Keren, kan…

Catatan:
Ma Yansong dikenal sebagai arsitek handal dan brilian. Banyak rancangannya yang ‘out of the box’ alias keluar dari konsep-konsep konvensional. Ingin melihat beberapa contoh karya konsep Ma Yansong, silahkan kunjung tautan berikut: i-mad.com

dezeen.com

Posted on 21 Juli 2012, in Teknik dan Arsitektur. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: